Wednesday, January 21, 2009

Cerpen I - IBUK

Minah tekun memerhatikan monitor. Tangannya memegang tetikus sambil menggerak-gerakkannya. Dia membuat lukisan kerja dengan berhati-hati. Dia memang cermat. Kerjanya teliti dan sering mendapat perhatian bos. Malah sudah beberapa kali dia dinaikkan pangkat dan gaji. Baru-baru ini, dapat pula anugerah pekerja cemerlang. Bos memang memberi harapan yang tinggi untuknya. Dia sedar hakikat itu. Sebab itu dia melipatgandakan usaha agar tidak mensia-siakan harapan yang diberikan oleh syarikat kepadanya.

Sudah 10 tahun dia bersama syarikat ini. Dari bertatih-tatih dengan program autocad, sehinggalah kini dia antara pekerja termahir di dalam bidang ini. Ada juga rasa bangga menyelinap di hatinya. Maklumlah, kehebatannya membuktikan wanita juga mampu bersaing dengan lelaki.

Gajinya kini sudah mencecah RM 4000 sebulan. Suaminya juga bergaji besar. Dengan seorang anak tunggal, kehidupannya tak pernah terhimpit. Apa sahaja yang terlintas di fikirannya, akan diperolehi dengan mudah. Pakaian pelbagai fesyen penuh dua almari. Tudung, tak payah cakaplah.. tak terkira dek jari. Barang kemas pelbagai bentuk dan berkilauan. Apartmentnya besar; 4 bilik dengan hiasan dalaman yang sempurna. Kereta, dua buah. Satu untuknya, satu lagi untuk suaminya. Maklumlah pejabat masing-masing berlainan arah. Kenalah ada sebuah seorang. Baginya, kehidupannya sudah cukup sempurna.

Tiba-tiba Minah teringatkan sepupunya, Milah. Wajah mulus dan naïf sepupunya itu terbayang-bayang di ingatan. Dia menggeleng-geleng dan menarik nafas panjang apabila teringatkan sepupunya yang seorang ini. Sayang betul. Rugi; rugi serugi-ruginya. Atau lebih tepat lagi, bodoh! Itulah istilah paling sesuai untuk graduan universiti yang mahu menjadi surirumah tangga. Dengan kelulusannya, Milah tentu saja boleh memohon jawatan dalam sektor awam. Kalau tak mahu kerja kerajaan, Milah boleh kerja swasta. Gaji pun lebih mahal. Kalau tidakpun, dia boleh jadi cikgu dengan mengikuti KPLI.

Memang Milah bodoh.

Dia langsung tidak memikirkan masa depannya. Jaminan hidupnya langsung tak ada. Dia terlalu berharap pada suaminya. Ah, orang lelaki.. waktu tengah sayang bolehlah jadi tempat bergantung. Kalau kasihnya berubah, apakah nasib Milah nanti? Memang Minah akui, suami Milah, Seman baik orangnya, berpegang teguh pada agama. Sembahyang di masjid dah jadi rutinnya. Kerjanya juga bagus; pegawai di sebuah pusat pengajian tinggi awam. Memang dia mampu menanggung Milah dan anak-anaknya. Dan Minah yakin, lelaki warak begitu memang tak akan benarkan isterinya bekerja.



Selalunya macam itulah.

Arahan mereka wajib dipatuhi, isteri tak boleh melawan atau memberi hujah. Isteri mesti ikut cakap suami. Membantah ertinya nusyuz. Dan sudah tentu apabila mereka mensyaratkan isteri tidak boleh bekerja, si isteri kena patuh. Rela atau terpaksa. Malang betul nasib Milah. Sia-sia berpelajaran tinggi, layak jadi bos orang tapi cuma menjadi hamba di dalam rumah sendiri.

Lebih malang lagi, Milah asyik beranak tiap-tiap tahun. Hujung tahun ini, bakal dapat anak lagi; bayi keempat mereka. Milah langsung tak pandai merancang. Yalah, agaknya dia tak dibenarkan merancang. Maklumlah, suaminya warak. Milah pula lurus bendul, asyik diperbodohkan orang sajalah. Kalau dia cerdik sikit, tentu dia boleh berbincang dengan suaminya untuk menjarakkan kelahiran anak-anaknya. Bukan apa, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Sebagai perempuan yang pernah melalui saat-saat mengandung dan peritnya sakit bersalin, Minah merasa sungguh simpati pada penderitaan Milah. Dan bukan setakat itu sahaja; Milah kena susukan anak yang lahir dengan susu badan; juga membesar dan mengasuh anak-anak yang lain. Malang sungguh nasib Milah. Usia masih muda, baru 26 tahun. Kalau terjadi apa-apa pada Seman; sakit atau mati.. apa akan jadi pada Milah dan anak-anaknya yang masih kecil itu? Benda-benda macam ini tak siapa yang tahu. Kata orang, malang tak berbau.

Minah pun dah beberapa kali nasihatkan Milah. Jawapan Milah kadang-kadang menyakitkan hati dia juga; “Saya nak laksanakan tanggungjawab saya sebagai ibu, kak.” Minah merasa tersinggung dengan jawapan Milah itu. Seolah-olah Milah menyindirnya kerana tidak dapat membesarkan sendiri anaknya. Padahal dia merasakan dialah ibu yang paling sempurna untuk anaknya. Apa saja keinginan si anak dapat ditunaikan. Pakaian yang cantik dan berjenama, anak-anak patung perbagai rupa dan makanan yang lazat belaka. Anaknya membesar dalam limpahan kemewahan. Bukankah itu yang terbaik untuk seorang anak?

Jam menunjukkan pukul 8.30 malam. Minah menggeliat sedikit lalu memadamkan suis komputer. Dia sudah penat. Kerjanya sudah selesai dan dia mahu pulang. Waktu malam adalah waktu untuknya beristirehat. Apa agaknya Auni, anak perempuannya sedang buat? Sudah tidurkah atau masih menunggu kepulangannya? Bibik tentu telah memandikan Auni dan menyuapnya makan. Waktu malam beginilah, dia dapat bermesra dengan Auni. Itu pun kalau gadis kecil itu belum tidur lagi. Auni sekarang berusia 4 tahun. Baru bersekolah. Sejak bersekolah, keletahnya menjadi-jadi. Pandai berjenaka dan suka bercerita. Tapi satu saja yang Minah tak suka, Auni bercakap slang Indonesia. Terpengaruh dengan bibik. Maklumlah, sejak kecil dia dijaga bibik. Minah pun tak tahu apa nak buat. Dia sibuk dengan kerjayanya. Begitu juga suaminya. Moga-moga bila dah besar, Auni akan pandai sendiri berbahasa Melayu slang Malaysia. Dia yakin, anaknya yang bijak itu akan mudah belajar dari persekitaran. Dan dia juga yakin, anaknya bakal mempunyai masa depan yang cerah. Dia akan pastikan anaknya menjadi wanita berjaya sepertinya, malah lebih berjaya lagi. Pelajaran anaknya biarlah sampai ke peringkat tertinggi, dan kahwin pula dengan suami berpangkat besar. Sebab itulah dia telah mula menabung untuk pengajian anaknya semenjak bayi lagi.

Jalanraya tidak sesak. Minah memandu tenang. Dia tak sabar-sabar hendak pulang ke rumah. Di matanya hanya terbayang wajah Auni yang comel. Kalau diikutkan rasa hati, mahu saja dia berhenti kerja. Menjadi surirumah, membesarkan Auni dan menjaga rumahtangga. Ah, fikiran itu dilemparkan jauh-jauh. Jangan emosional sangat, jangan jadi bodoh ... kalau tak kerja, siapa nak belikan pakaian cantik-cantik? Siapa nak tanggung belanja salon dan spa? Dari mana dia boleh dapat wang untuk simpanannya, sebagai jaminan kalau terjadi apa-apa dalam rumahtangganya? Dia tak mahu fikir lagi tentang berhenti kerja. Dan dia takkan benarkan fikiran semacam itu terlintas lagi dalam hatinya.

Bila Minah sampai, Auni sedang menunggunya. Dia mencium Auni.
“Ibuk, mau coklat!” rengek Auni.
“Apa ibuk-ibuk ni, mamalah.”
“Habis, bibik panggil ibuk?”
“Jangan ikut bibik. Auni kena panggil mama.”
“Kok gitu. Mana coklatnya mama?”
“Mama tak sempat beli sayang!”
“Loh, mama setan, mama bodoh! Ngapain nngak beli?,” terlopong Minah mendengar kata-kata anaknya. Dia terduduk…

6 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...